Inggris masih memiliki pertanyaan sebelum turnamen Piala Dunia 2022

Inggris masih memiliki pertanyaan sebelum turnamen Piala Dunia 2022

Jarang ada manajer yang menjadi salah satu favorit untuk satu turnamen sementara juga terdegradasi dari turnamen lainnya. Mencoba menyelamatkan kampanye Liga Bangsa-Bangsa UEFA yang sedang berjuang sambil mempersiapkan pertunjukan terbesar di Bumi adalah di mana Inggris menemukan diri mereka dalam pertemuan kedua dari belakang sebelum putaran final Piala Dunia dimulai pada bulan November. Sementara itu, jika Anda ingin bertaruh di Inggris, kami siap membantu Anda sepenuhnya. Kami menawarkan beberapa kasino online terbaik untuk Piala Dunia. Lihat halaman kami untuk informasi lebih lanjut.

Spanduk Sportaza

Liga Bangsa-Bangsa kecil dibandingkan dengan apa yang akan terjadi di Qatar, tentu saja. Namun, penempatan Inggris di bagian bawah Grup 3 Liga A menunjukkan tingkat permainan yang mengecewakan secara konsisten, meningkatkan masalah yang perlu ditangani oleh Gareth Southgate saat ini.

Titik terendah tidak diragukan lagi terjadi pada pertengahan Juni ketika Inggris menderita kekalahan kandang terburuk mereka dalam 97 tahun, kekalahan 4-0 dari Hungaria di depan kerumunan Molineux yang tidak puas, dengan ribuan penggemar meneriakkan ke arah Southgate yang terkejut, “Kamu tidak ‘tidak tahu apa yang Anda lakukan” dan “Anda akan dipecat di pagi hari.”

Pada akhir musim yang sulit, dengan banyak pemain yang kelelahan, itu datang dengan daftar pemain yang berubah secara signifikan, tetapi tanggapan populer adalah keras dan tak kenal ampun. Gelandang Jack Grealish menyebut kritik terhadap bos itu sebagai “sangat keras” ketika 28 pemain tiba di St. George’s Park pada hari Senin untuk pertandingan Liga Bangsa-Bangsa mendatang melawan Jerman dan Italia. Manajer telah mengawasi pertumbuhan yang konsisten dan tak terbantahkan selama hampir enam tahun bertugas.

Inggris finis ketiga di Liga Bangsa-Bangsa perdana pada 2019 dan berada di urutan kedua di final Euro 2020 yang ditunda tahun lalu. Di Piala Dunia 2018, Inggris melaju ke perempat final sebelum dikalahkan Belgia di perebutan tempat ketiga.

Kedua, ketiga, dan keempat. Langkah selanjutnya sudah jelas. Namun, saat para pemain bersaing untuk mendapatkan tempat di skuad 26 pemain terakhir Southgate, ada sejumlah kesulitan yang perlu diselesaikan agar Southgate membawa gelar pertama negara itu dalam 56 tahun.

Bagaimana situasi lini tengah?

Ini mungkin inti dari teka-teki Inggris. Sumbu lini tengah Declan Rice dan Kalvin Phillips memberi Inggris keamanan dan pertahanan yang mereka butuhkan untuk memulai perjalanan mereka ke pertandingan kejuaraan Euro 2020 tahun lalu. Namun, tak satu pun dari mereka adalah pengumpan bola yang sangat efektif, dan mereka tidak dapat menggunakan kontrol sebanyak, misalnya, pemain Italia Jorginho atau Marco Verratti. Kedua pemain tersebut menggagalkan kemenangan Inggris di final Wembley, dan masalah yang sama sebelumnya terjadi pada Frenkie De Jong dari Belanda di semifinal Nations League 2019, Luka Modric dari Kroasia pada 2018, dan Andrea Pirlo dari Italia pada 2012.

Dalam pertandingan-pertandingan knockout yang penting, seringkali ada seorang ahli operan yang siap menarik perhatian pada perjuangan Inggris untuk mempertahankan penguasaan bola. Partisipasi Phillips dalam kompetisi terancam karena masalah bahu yang membutuhkan operasi. Jude Bellingham masih menunjukkan janji besar di Borussia Dortmund, dan jika dia bermain bagus melawan Italia dan Jerman, permintaan untuk partisipasinya di Qatar akan meningkat. Meskipun banyak yang harus ditanyakan kepada pemain berusia 19 tahun dengan hanya enam kali menjadi starter Inggris, kemunculannya akan menjadi peningkatan yang signifikan atas daftar tim musim panas. Masuk akal mengapa Southgate secara alami berhati-hati. Southgate telah membentuk tim kecil yang menekankan nilai kohesi dan bekerja tanpa bola, menyadari bahwa Inggris tidak memiliki kehadiran lini tengah metronomik seperti Modric atau De Jong. Mengingat berbagai alternatif penyerangan yang dimilikinya, hal ini menimbulkan tuduhan konservatisme ekstrem.

Kasino MENANG BESAR

Southgate benar bahwa setiap tim papan atas membutuhkan keseimbangan dan bahwa ia tidak dapat memulai enam penyerang dalam pertandingan apa pun, tetapi sepertinya rem mungkin ditekan sedikit kurang kuat untuk memungkinkan Inggris tampil secara maksimal. Sulit untuk mengkritik seorang manajer yang datang dalam adu penalti untuk memimpin timnya meraih kemenangan turnamen pertama mereka dalam lebih dari lima dekade, tetapi penampilan telah kurang selama beberapa waktu dan pertandingan Liga Bangsa-Bangsa ini menawarkan kesempatan untuk membalikkan keadaan. Mengingat hal ini, beberapa orang merasa aneh bahwa ia memilih tidak kurang dari 12 bek untuk tim terbarunya.

Harry Maguire beruntung menjadi anggota tim Inggris ini. Dedikasi tak tergoyahkan Southgate kepada pemain yang meluncur cepat di Manchester United adalah satu-satunya alasan dia berhasil. Dengan minimnya peluang bermain di Old Trafford, Maguire harus memanfaatkan potensi untuk memperkuat inti pertahanan Inggris di pekan mendatang.

Trent Alexander-Arnold tidak pernah benar-benar menang atas Southgate, sudut pandang yang lebih mudah diterima mengingat beragamnya alternatif bek kanan dan bek kanan yang dia miliki. Meskipun Alexander-Arnold adalah bakat luar biasa dalam penguasaan bola, penampilannya di Liverpool sering dirusak oleh kesalahan pertahanan. Dalam pertempuran untuk menjadi No. 1 Inggris, Jordan Pickford unggul tipis dari Aaron Ramsdale, meskipun yang terakhir kali ini absen karena cedera paha. Ramsdale memiliki kesempatan untuk memperkuat hubungan antara kiper dan pertahanan karena tidak ada pertandingan pra-turnamen.

Kasino Sportsbet.io

Grealish, pemain lain yang belum sepenuhnya memenangkan Southgate, telah terbuka tentang kurangnya kinerjanya sejauh tahun ini. Namun demikian, ia dipilih di depan Jadon Sancho dan harus meningkat setelah satu tahun di bawah bimbingan Pep Guardiola. Luke Shaw, yang berkembang pesat di bek kiri musim panas lalu, sedang berjuang dengan bentuk dan cedera, dan Chelsea Ben Chilwell, yang menjalani operasi lutut pada bulan November, membuat kembali ditunggu-tunggu ke skuad. Ini menyisakan posisi lain di bek kiri untuk diperebutkan.

Bagaimana dengan mencetak gol? Harry Kane akan menjadi respon cepat dalam kasus ini, dan mengingat bahwa ia memiliki Agustus yang lebih kuat di Tottenham daripada banyak orang lain sebelumnya, hanya sedikit yang akan bertaruh melawannya mencetak gol di Qatar. Namun, setelah mengalahkan Pantai Gading 3-0 pada bulan Maret, Inggris telah menjalani empat pertandingan tanpa mencetak gol dari permainan terbuka dan tidak memiliki kesatuan yang mereka miliki saat bermain dalam performa terbaik mereka di bawah Southgate. Dalam kualifikasi Piala Dunia, tidak ada tim yang mencetak lebih banyak gol daripada 39 gol Inggris, namun 24 dari gol tersebut tercipta dalam empat pertandingan melawan kompetisi lemah San Marino dan Andorra.

Bagaimana dengan mencetak gol? Harry Kane akan menjadi respon cepat dalam kasus ini, dan mengingat bahwa ia memiliki Agustus yang lebih kuat di Tottenham daripada banyak orang lain sebelumnya, hanya sedikit yang akan bertaruh melawannya mencetak gol di Qatar. Namun, setelah mengalahkan Pantai Gading 3-0 pada bulan Maret, Inggris telah menjalani empat pertandingan tanpa mencetak gol dari permainan terbuka dan tidak memiliki kesatuan yang mereka miliki saat bermain dalam performa terbaik mereka di bawah Southgate. Dalam kualifikasi Piala Dunia, tidak ada tim yang mencetak lebih banyak gol daripada 39 gol Inggris, namun 24 dari gol tersebut tercipta dalam empat pertandingan melawan kompetisi lemah San Marino dan Andorra.

Spanduk Kasino 18bet

Raheem Sterling telah menjadi pemain penting bagi Southgate selama 18 bulan terakhir dan merupakan kunci untuk memulai bersama Kane, tetapi jika Inggris memainkan variasi 3-4-3 (lebih lanjut tentang itu di bawah), posisi penyerang ketiga adalah untuk diperebutkan dengan opsi seperti Grealish, Phil Foden, Bukayo Saka, dan Jarrod Bowen dalam skuad terbaru ini. Ivan Toney dari Brentford telah diberi kesempatan untuk membangun klaim terlambat untuk tempat cadangan Kane, namun, Tammy Abraham dari Roma akan merasa bahwa posnya akan kalah.

Secara keseluruhan, Inggris selalu menjadi pesaing utama dan akan menarik untuk melihat bagaimana skuad Three Lions akan beradaptasi dengan ketidakpastian. Ini tentu akan menggeser perspektif taruhan olahraga di seluruh sektor perjudian.

Author: Peter Lee