Brasil menunjukkan kelas dan kesiapan dalam pertarungan 4-1 vs Korea Selatan

Brasil menunjukkan kelas dan kesiapan dalam pertarungan 4-1 vs Korea Selatan

Bahkan Tite tergerak untuk menari oleh kecemerlangan gol Richarlison dan gol ketiga Brasil. Untuk tim Piala Dunia lainnya, pemandangan bos berusia 61 tahun yang ikut serta dalam perayaan tersebut seharusnya meresahkan.

Kemenangan Brasil 4-1 atas Korea Selatan pada hari Senin, termasuk penampilan memukau dari kembalinya Neymar, berfungsi sebagai peringatan bagi sisa kompetisi. 45 menit pertama adalah pusaran warna kuning dan biru yang mempesona saat mereka menghancurkan lawan di tengah serangkaian trik dan trik dengan Neymar berperan sebagai dalang utama setelah babak penyisihan grup ketika mereka diperlihatkan kilasan kecemerlangan. Dia menguasai pertandingan saat Brasil memimpin 4-0 pada babak pertama; itu dengan mudah bisa menjadi dua kali lipat.

Sedekat Anda bisa menonton setengah penuh adalah pembukaan 45 menit itu. Silakan ambil gol ketiga Richarlison. Dia menerima izin Korea Selatan, memantulkan bola tiga kali dari kepalanya, berputar melewati beknya, dan kemudian mengoper bola ke Marquinhos. Dia mengirimkan umpan cepat ke Thiago Silva di tepi kotak penalti, yang kemudian mengirimkan umpan terobosan ke arah Richarlison untuk menyelesaikan pergerakan tersebut. Kedua bek tengah berperan penting dalam pergerakan dan bermain dengan ketangkasan untuk menciptakan gol yang layak untuk era Brasil mana pun.

Spanduk Kasino 18bet

Itu adalah Jogo bonito dalam inkarnasinya tahun 2022, dengan Brasil berpartisipasi sebagai satu kristal. Kepercayaan dan pengertian lengkap selama 45 menit itu. Bahkan ketika Neymar bersiap untuk melakukan tendangan bebas di babak kedua dengan sang striker sudah terlibat dalam rutinitas bola mati, itu berlanjut ke bagian-bagian tertentu dari babak kedua. Tentu saja, dengan keunggulan seperti itu dan gangguan penggantian, intensitasnya berkurang.

Ini adalah sesuatu yang sudah ditunggu-tunggu oleh Neymar dan saya. Brasil telah mengalami serangkaian perasaan yang saling bertentangan selama berada di Qatar. Kekecewaan kehilangan Danilo dan Neymar karena cedera menodai awal 2-0 yang sempurna melawan Serbia. Lalu datanglah kemenangan 1-0 atas Swiss, meski harus diimbangi dengan cedera Alex Sandro. Menyusul kekalahan 1-0 dari Kamerun dan kekalahan akhir turnamen untuk Alex Telles dan Gabriel Jesus. Upaya mengesankan Casemiro melawan Swiss dan Vinicius Junior dan permainan ulet Richarlison melawan Serbia dibayangi oleh kekhawatiran dan kepanikan atas kompetisi lain yang berlanjut tanpa Selecao.

Tanpa kemunduran Neymar, Piala Dunia tidak akan sama. Dia terluka dan harus menyaksikan Brasil dikalahkan 7-1 oleh Jerman di semifinal 2014. Pada tahun 2018, ia memasuki kompetisi dengan menderita penyakit pergelangan kaki dan berusaha untuk bermain melalui rasa tidak nyaman tersebut. Di sini, cedera pergelangan kaki yang diderita melawan Serbia membawa kembali kenangan yang tidak menyenangkan. Namun, mungkin malapetaka ini adalah pertanda bahwa bintang-bintang sudah sejajar dengan Brasil untuk memenangkan Piala Dunia keenamnya.

Kasino MENANG BESAR

Neymar memikat Korea Selatan, tetapi lebih dari segalanya, dia berperan sebagai pengikat. Apa pun sistemnya, apakah dia bermain di bagian dalam, melayang ke sayap, atau bermain di depan sebagai dua pemain dengan Richarlison, dia menemukan cara untuk memberikan dampak. Kemampuan Brasil untuk beralih antar formasi mulus harus cukup untuk membuat oposisi mual.
Neymar menambahkan setelah pertandingan bahwa dia puas dengan penampilannya, tetapi tentu saja masih ada ruang untuk perbaikan. Baginya, penting untuk tumbuh sebagai sebuah tim.

Dengan semua perhatian pada Neymar, itu mungkin tidak adil bagi anggota tim lainnya: Paqueta menampilkan permainan terbaiknya di kompetisi ini dengan jarak yang lebar, dan golnya untuk memberi Brasil gelar keempat adalah bukti kepercayaan diri yang diperolehnya. Richarlison sangat baik. Vinicius melakukan tembakan pembuka dengan hati-hati, dan Raphinha siap membantu. Eder Militao bermain sebagai bek kanan dan Danilo bertukar sisi ke kiri menciptakan empat bek improvisasi, yang memaksa Korea Selatan untuk sangat bergantung pada tembakan jarak jauh untuk bagian permainan yang berkepanjangan. Lalu ada Casemiro, pemain yang menguasai denyut nadi permainan.

Brasil terus-menerus menekankan nilai grup di Qatar. Meskipun ini adalah pembicaraan olahraga klise, ketika Anda melihat Neymar merayakan golnya dari titik penalti dengan memeluk Alex Telles yang cedera dan kemudian Weverton menggantikan Alisson selama 10 menit terakhir — satu-satunya anggota skuad yang belum bermain di sini. Piala Dunia — Anda dapat melihat perwujudan dari visi Tite untuk tim ini.

Kasino Sportsbet.io

Lalu ada pandangan negara terhadap Pele yang sedang sakit. Pendukung tim penjaga gawang Korea Selatan itu mengungkapkan tifo di awal babak kedua yang berisi doa dan harapan baik untuk Pele. Saat turun minum, para pemain mengangkat tanda mereka yang hanya bertuliskan, “Pele”. Sang legenda sendiri pada hari sebelumnya mengirimkan pesan keberuntungan kepada tim, tetapi semua kilas balik ini menambah keistimewaan dan tekanan menjadi pemain Brasil sekarang. Kesuksesan dan kegagalan selalu dinilai dari warisan orang-orang hebat sebelumnya yang mengenakan kemeja dongeng, terlepas dari era apa pun Anda berada.

Meski tekanan ekspektasi konstan, mereka mengisi jersey di babak pertama daripada hanya memakainya. Dan Anda percaya bahwa kembalinya Neymar dan performa selanjutnya menggerakkan segalanya. Itu adalah lineup awal yang diminta oleh pendukung Brasil, dan untuk 11 pemain di lapangan, acara khusus dan para pemain yang kembali berarti bahwa selama 45 menit mereka menari dan membongkar lawan yang mungkin sulit sementara manajer mereka Tite menonton. Dia kemudian berkomentar, “Mereka memiliki bahasa menari,”

Author: Peter Lee