Apakah Real Madrid tersingkir dari perburuan gelar La Liga?

Apakah Real Madrid tersingkir dari perburuan gelar La Liga?

Real Madrid kalah imbang 0-0 melawan Real Betis pada hari Minggu, kehilangan sembilan poin di belakang pemimpin liga Barcelona. Untuk kasino taruhan olahraga terbaik untuk Maret 2023, pastikan Anda memeriksa halaman CasinoDaddy.

Ayoze Perez dari Real Betis melakukan percobaan pertama, yang dibelokkan kiper Thibaut Courtois melewati mistar gawang sebelum penyerang Real Madrid Karim Benzema mencetak gol yang dianulir karena menyentuh lengan Antonio Rudiger dengan tendangan bebas.

Setelah jeda, Claudio Bravo masing-masing menggagalkan usaha Karim Benzema dan Thibaut Courtois menghentikan Borja Iglesias dari jarak dekat. Pemain depan Real Madrid Rodrygo Goes kemudian menyia-nyiakan apa yang mungkin merupakan peluang terbesar permainan dengan menyundul umpan silang Federico Valverde.

Ketika Real Madrid terus tertinggal, apakah perebutan gelar juara LaLiga sudah berakhir?

Real Madrid akan terus bersaing hingga akhir musim karena tuntutan standar klub yang tinggi tidak berkurang, namun setelah hasil imbang ini, keunggulan Barcelona atas pemuncak klasemen meningkat menjadi sembilan poin. Sulit membayangkan betapa efektifnya Barca jika tidak spektakuler, tim yang dipimpin manajer Xavi bisa kehilangan keunggulan itu.

Kasino Sportsbet.io

Performa Real Madrid di sini tidak di bawah standar. Real Betis adalah klub yang kuat, dan Stadion Benito Villamarin adalah tempat yang berkuasa, tetapi Madrid adalah tim yang lebih kuat, mengendalikan penguasaan bola, menciptakan lebih banyak peluang, dan memenangkan pertandingan dengan 1,21 gol yang diantisipasi menjadi 0,41 Betis. Mereka terganggu oleh penyelesaian yang ceroboh dan penampilan kompeten Claudio Bravo di gawang Betis.

Namun kelemahan skuad Madrid benar-benar terlihat saat mereka mencari gol kemenangan. Pergantian bek Dani Carvajal dan Nacho, gelandang Dani Ceballos, dan pemain muda Alvaro Rodriguez semuanya masuk sebelum pelatih Carlo Ancelotti akhirnya menggunakan opsi ofensif dari bangku cadangan pada menit ke-87.

Meski hasil imbang 0-0 di pertandingan ini tidak memalukan, namun ini merupakan pukulan telak bagi Madrid karena mereka tidak boleh kehilangan tempat lagi dalam perburuan gelar.

Laga lain yang menimbulkan pertanyaan tentang potensi Karim Benzema untuk mencapai level performa luar biasa yang membuatnya memenangkan Ballon d’Or musim lalu. Meski tendangan bebasnya secara tidak sengaja menyentuh lengan Rudiger saat masuk ke gawang, pemain berusia 35 tahun itu sebaliknya sangat tenang.

Rodrygo, yang memiliki opsi untuk bermain di posisi yang disukainya di dalam, di belakang penyerang tengah, dengan fleksibilitas untuk bergerak, dan Valverde menjaga sisi kanan, adalah pemain ofensif terbesar Madrid. Mobilitasnya yang cerdik, kontrol jarak dekat, dan kemampuannya untuk melibatkan lawan adalah yang terbaik yang digunakan dalam peran ini. Hanya kesalahan babak kedua yang buruk mengecewakannya.

Spanduk Sportaza

Vinicius Junior kadang-kadang menunjukkan bahaya tetapi juga terganggu oleh pertengkaran dengan para pemain Betis dan wasit, memberikan sedikit peluang bagi pengganti Alvaro untuk membuat perbedaan. Ketidakmampuan Madrid mencetak gol di laga ini memperkuat argumen mereka untuk menambah penyerang papan atas di musim panas ini.

Mereka menunjukkan di sini mengapa mereka adalah kandidat kuat untuk finis di empat besar La Liga pada awal pekan yang penting bagi klub, termasuk pertandingan Liga Europa melawan Manchester United di Old Trafford pada Kamis.

Nabil Fekir dan Sergio Canales, dua gelandang paling kreatif mereka, tersingkir, namun mereka masih mampu menekan Madrid ke tepi jurang. Jika penyelamatan khas Thibaut Courtois tidak dilakukan, mereka mungkin akan memenangkan tiga poin.

Sekarang di tempat kelima dan tiga poin di belakang Real Sociedad, Betis memiliki tim untuk bersaing di level tertinggi meskipun tuntutan ganda LaLiga dan sepak bola Eropa untuk saat ini. Finis empat besar mutlak diperlukan untuk mendapatkan tempat Liga Champions.

Author: Peter Lee