Apakah kepercayaan diri Real Madrid menunjukkan retakan?

Kasino MENANG BESAR

Real Madrid kalah dari Rayo Vallecano untuk pertama kalinya musim LaLiga ini saat tim yang diunggulkan mengejutkan pemimpin liga 3-2. Dengan hanya satu pertandingan tersisa sebelum jeda Piala Dunia yang hampir dua bulan, kemunduran itu juga memungkinkan Barcelona menyalip Madrid di puncak klasemen liga. Untuk kasino taruhan olahraga, lihat halaman kami yang terdaftar.

Santi Comesana, seorang gelandang untuk Rayo, mencetak gol pertama pertandingan itu lima menit memasuki pertandingan, tetapi konversi penalti Luka Modric dan sundulan Eder Militao memberi Real keunggulan setelah pertandingan baru berjalan empat menit.

Alvaro Garcia, penyerang Rayo, berhasil menyamakan kedudukan sesaat sebelum turun minum. Setelah bek Dani Carvajal melakukan handball di dalam kotak penalti pada menit ke-67, mereka memenangkan pertandingan. Tembakan Oscar Trejo dihentikan oleh pemain Real Thibaut Courtois, tetapi tendangannya harus diulang karena Carvajal dipanggil karena melanggar batas oleh wasit.

Trejo tidak menyia-nyiakan kesempatan keduanya, menyelesaikan dengan rapi di sebelah kiri kiper untuk mencetak gol yang ternyata menjadi gol penentu kemenangan.

Kasino MENANG BESAR

Dengan 34 poin, Barcelona berada di posisi pertama, unggul dua poin dari Real Madrid dan sepuluh poin di atas Atletico Madrid di urutan ketiga. Rayo meningkat ke tempat kedelapan setelah kemenangan ketiga berturut-turut mereka, dua poin dari slot kualifikasi Eropa.

Madrid terus kehilangan poin, yang saat ini membuat mereka kehilangan posisi teratas di La Liga. Di Estadio de Vallecas yang riuh melawan klub Rayo Vallecano yang sangat agresif dan terlatih dengan baik, ini tidak akan pernah menjadi malam yang mudah bagi Real Madrid, dan permainannya sama tidak menentu dan tidak terduganya seperti yang diantisipasi oleh juara LaLiga. . Dengan hanya satu pertandingan tersisa sebelum jeda Piala Dunia, Madrid kini tertinggal dua poin dari Barcelona di puncak klasemen setelah kalah 3-2, menyusul hasil imbang 1-1 dengan Girona akhir pekan lalu.

Santi Comesana mencetak gol pertama Madrid di LaLiga pada menit kelima, membuat awal yang buruk bagi Madrid. Meskipun mereka memimpin di babak pertama berkat sundulan dari Eder Militao dan penalti dari Luka Modric, mereka tidak pernah benar-benar tampak nyaman atau dalam kendali penuh. Sebelum turun minum, Alvaro Garcia mencetak gol penyeimbang, jadi tidak terlalu mengejutkan ketika kapten Rayo Oscar Trejo, pada percobaan kedua, mengalahkan Thibaut Courtois dari titik penalti.

Spanduk Kasino Winz.io

Sekarang, kemenangan dan performa yang kuat melawan Cadiz di Bernabeu pada hari Kamis sangat penting. Kurang dari itu akan menimbulkan pertanyaan lebih lanjut ke permukaan, dan dengan tujuh minggu hingga kembalinya LaLiga setelah Natal, mereka akan memiliki banyak waktu untuk melakukannya.

Sejak Karim Benzema sangat sering absen musim ini, Vinicius Junior telah menjadi pusat perhatian dalam serangan Madrid, mendapatkan pujian atas penampilannya yang selalu memenangkan pertandingan dan berpengaruh. Satu kata peringatan, meskipun: ada kekhawatiran bahwa pemain internasional Brasil menjadi terlalu rentan untuk teralihkan oleh argumen sia-sia dengan lawan.

Ada insiden yang dipublikasikan dengan baik awal musim ini ketika showboating Vinicius membuat marah para pemain dan staf pelatih Mallorca, yang terasa tidak adil pada saat itu. Namun, ada juga persepsi yang berkembang bahwa penyerang berusia 22 tahun itu dapat terprovokasi sampai pada titik di mana hal itu mulai mengganggu fokus dan efektivitasnya di lapangan.

Pada menit kesebelas, dia dihukum karena melakukan pelanggaran dan bereaksi dengan sangat bersemangat sehingga wasit Juan Martinez Munuera harus berbicara dengan Carlo Ancelotti, yang kemudian memerintahkan Vinicius untuk menenangkan diri. Sepanjang jalan, Rayo terus menantangnya dengan kasar.

Pemain sayap harus belajar mengantisipasi perlakuan seperti itu karena dia sangat brilian dan vital bagi masa depan Madrid. Vinicius harus tetap fokus untuk menghukum lawan di tempat yang paling bisa merugikan mereka: dengan mencetak gol dan memenangkan pertandingan. Wasit harus melindunginya dengan tepat.

Spanduk Kasino 18bet

Tandem terbang di sisi kiri Rayo, yang terdiri dari Fran Garcia di full-back dan Alvaro Garcia di sayap, telah membantu tim menjadi salah satu pertandingan LaLiga yang paling menyenangkan untuk ditonton. Fran, 23, lulusan akademi Real Madrid, mengalami malam yang tak terlupakan saat bermain dengan skuat sebelumnya. Dia memberi assist untuk gol pertama Rayo dengan melakukan crossing agar Comesana bisa mencetak gol, dan sangat disayangkan dia melepaskan tendangan penalti yang membuat Modric imbang 1-1.

Garcia menyenggol Fede Valverde untuk memulai babak kedua. Kemudian, Garcia nyaris membuat Rayo unggul dengan tendangan jarak jauhnya, namun tendangan Thibaut Courtois dibelokkan melewati mistar gawang. Secara keseluruhan, dia adalah sakit kepala untuk Dani Carvajal dan Valverde untuk mengatasi karena dia adalah kehadiran yang gigih dan keliling. Ketika Madrid mengizinkan Garcia untuk menandatangani kontrak dengan Rayo, mereka mempertahankan 50% haknya dan berpikir untuk membawanya kembali sebagai pengganti Marcelo di musim panas.

Secara keseluruhan, Madrid telah menjadi studi kasus yang menarik musim ini. Meskipun Karim Benzema memenangkan Ballon Dor dan Madrid memenangkan Liga Champions musim lalu, tampaknya masih ada ketidakpastian dalam skuad dan pendekatan mereka terhadap permainan.

Author: Peter Lee